Beranda > Kesehatan > Efek Anti Tumor Terkandung Dalam Tokek

Efek Anti Tumor Terkandung Dalam Tokek

31 Agustus 2010

Saat ini jual beli satwa tokek semakin digeluti dan menarik perhatian banyak orang, itu lantaran harga tokek yang bisa mencapai puluhan juta dan bahkan ada yg berani membeli dengan harga 1 M wow!! Untuk apa sebenarnya, apa khasiat dan manfaat tokek untuk kesehatan sehingga orang berani membeli dengan harga selangit??

Dari berbagai sumber yang saya baca, ternyata tokek memiliki beberapa manfaat juga. Secara tradisional, daging tokek bermanfaat untuk mengobati penyakit asma dan penyakit kulit (gatal-gatal, korengan, kudis, eksim, dll).** Bahkan di beberapa daerah ada yang mempercayai bahwa mengkonsumsi daging tokek dapat bermanfaat sebagai obat penambah gairah seksual bagi kaum pria.

Manfaat lainnya yang masih belum dapat dipastikan kebenarannya adalah adanya “issue” yang mengatakan bahwa lidah atau empedu dari tokek berukuran besar, dapat diolah untuk dijadikan obat penyembuhan terhadap penyakit HIV AIDS.** Dan hal ini pula yang diduga mendongkrak harga jual tokek berukuran besar, laku terjual dengan harga puluhan bahkan ratusan juta rupiah per-ekornya.

Khasiat dan Manfaat Tokek Untuk Kesehatan Hasil Penelitian

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Prof Wang dari Universitas Henan Cina dapat menjawab atas pertanyaan tersebut, dan temuan mereka telah dipublikasikan dalam World Journal of Gastroenterology. Mereka mengkaji mengenai studi farmakologi atas Tokek dan kejelasan mekanisme anti-tumornya. Ternyata Tokek memiliki dampak positif pada tumor ganas demikian dalam laporan klinis.

Prof. Wang dkk, telah meneliti efek anti-tumor Tokek di terhadap tumor esofagus, menggunakan sel karsinoma manusia dan xenografted Kaposi 180 di tikus strain Kunming serta mekanisme anti-tumornya. Metode yang digunakan adalah metoda serum farmakologis secara in vitro. Tingkat pertumbuhan sel karsinoma esofagus manusia (EC9706 atau EC1) diukur dengan memodifikasinya menjadi 3 – (4,5-Dimethylthiazol-2-il) -2,5-diphenyltetrazolium bromide (MTT).

Kemudian tumor ditransplantasikan ke model tikus S180 Kaposi. Lima puluh tikus dibagi secara acak menjadi lima kelompok (n = 10). Tiga kelompok diperlakukan masing-masing dengan Serbuk Tokek secara oral pada dosis 13,5 g/kg, 9 g/kg, dan 4,5 g/kg per hari.

Kelompok negatif (NS grup) diperlakukan dengan oral dengan larutan garam dengan volume yang sama dan kelompok positif (grup CTX) diperlakukan dengan 100 mg/kg Cytoxan secara injeksi intraperitoneal pada hari pertama. Setelah 2 minggu perawatan, kegiatan anti-tumor dievaluasi dengan menimbang jaringan tumor. Kemudian pengaruh terhadap organ kekebalan dideteksi menggunakan indeks timus, limpa, indeks kecepatan fagositik. Ekspresi protein faktor pertumbuhan endothelin vaskular (VEGF) dan faktor pertumbuhan fibroblast dasar (bFGF) akan dideteksi secara imunohistokimia. Tingkat sel apoptotik dideteksi dengan metoda Tunel.

Hasil yang didapatkan adalah nilai OD dalam setiap kelompok Tokek setelah 72 jam berkurang secara signifikan di EC9706 dan EC1. Berat tumor di setiap kelompok Tokek juga menurun secara signifikan (1,087 + / – 0,249 vs 2,167 + / – 0,592; 1,021 + / – 0,288 vs 2,167 + / – 0,592; 1,234 + / – 0,331 vs 2,167 + / – 0,592; P <>

KESIMPULAN: Tokek memiliki efek anti tumor baik secara in vitro maupun in vivo; induksi apoptosis sel tumor dan pengaturan ekspresi protein VEGF dan bFGF menjadi kemungkinan atas efek anti tumor dari Tokek.

[http://www.nameeval.com]

Iklan
Kategori:Kesehatan
%d blogger menyukai ini: